Asyiknya Belajar Bahasa Arab

06.45


Belajar bahasa baru memang selalu menyenangkan. Aku masih ingat pas waktu aku awal-awal ke Jawa. Tau kan bahasa apa yang pastinya aku pelajari waktu itu? Yap. Betul tuh. Pastinya bahasa Jawa lah (Masak bahasa Kutai? :v).
Terus pas temenku lagi semangat-semangatnya mau kuliah di Jerman, dia coba-coba terus tuh buat nguasain bahasa Jerman. Aku mah ikut-ikutan aja tuh buat nguasain bahasa Jerman. Asyik juga ternyata.
Terus pas waktu nonton kartun Jepang (ngomong aja anime :v), kok kalau didenger-denger asyik gitu bahasa Jepang. Baru dah aku belajar juga tuh bahasa Jepang. Plus sama huruf-hurufnya juga sih (Anggap aja bonus :v).
Nah, sekarang, aku lagi pengen-pengennya nguasain bahasa Arab nih. Why?
  1. Kalau ngerti bahasa Arab, aku yakin nih bisa paham kalau pas lagi ngaji.
  2. Katanya sih bahasa Arab tu strukturnya kayak bahasa Indonesia jadi kayaknya nggak terlalu susah tuh ngapalnya.
  3. Dulu pas di TPA sudah bisa baca IQRA. Nah, pastinya baca huruf Arab nggak susah lagi. Jadi nggak ada hambatan lah. Beda banget pas waktu itu aku pengen nguasain bahasa Jepang. Harus hapal hurufnya dulu! Satu aja sih yang waktu itu belum tak kuasain, huruf Kanji! Ribet bro!
  4. Struktur gramatikal bahasa Arab tu kayak pemrograman (pemanggilan variabel contohnya) jadi kayaknya aku tertarik banget nih.
  5. Moga aja dengan belajar bahasa Arab, imanku bisa nambah nih biar nanti gampang masuk surganya. Amin Ya Allah. Amin…
Udah kenal huruf Arab belum? What? Belum kenal? Nih, taarupan dulu:
ا ب ت ث ج ح خ د ذ ر ز س ش ص ض ط ظ ع غ ف ق ك ل م ن و ه ء ي
Gimana? Gampang klok?
Ya ampun, sejak TPA mah gue dah tau :v
Oh ya, kamu tau nggak, kata kerja (فعل) dalam bahasa Arab tu ternyata terdiri dari 3 huruf!
Ya kah?
فعل
Yap. Cuma 3 huruf itu. Nah, dari 3 huruf itu nanti kita bisa mempelajari semua perubahan dari kata kerja. Namanya shorof tu ilmunya. Contohnya aja kayak gini ya…
Kita pake bahasa Arabnya makan (laper nih soalnya :v) > أكل
أكل، أكلا، أكلوا، أكلَت، أكلتا، أكلن، أكلت، أكلتما، أكلتم، أكلتِ، أكلتما، أكلتن، أكلتُ، أكلنا
Artinya nih ya…
Dia (cowok) sudah makan, dia (dua cowok) sudah makan, mereka (cowok) sudah makan, dia (cewek) sudah makan, dia (dua cewek) sudah makan, mereka (cewek) sudah makan, kamu (cowok) sudah makan, kamu (dua cowok) sudah makan, kalian (cowok) sudah makan, kamu (cewek) sudah makan, kamu (dua cewek) sudah makan, kalian (cewek) sudah makan, aku sudah makan, kami sudah makan.
Ngeri ya…
Padahal itu kalau di istilah Inggrisnya baru past tensenya lo. Udah panjang gitu contohnya.
Belum lagi kalau yang present tense.
Belum lagi kalau udah menyatu dalam kalimat. Entar ada yang berubah jadi kasroh, terus ada juga yang fathah maupun sukun.
Belum lagi kalau dipadu dengan kaidah-kaidah sastra.
Belum lagi kalau …
Udah ah kebanyakan curhat…
Nah, ternyata bahasa Arab ini bisa memecahkan kesalahan gramatikal yang dialami oleh bahasa lain, contohnya aja yang terjadi dalam bahasa Indonesia. Coba deh kamu pahami kalimat di bawah ini:
Ahmad bapaknya Muhammad
So, pertanyaannya adalah…
  • Apakah Ahmad itu bapaknya Muhammad? (Ahmad = bapaknya Muhammad)
  • Apakah Muhammad itu bapaknya Ahmad? (Ahmad …. bapaknya = Muhammad)
Ribet kan?
Bingung!
Nah, kalau dibentuk dalam bahasa Arab, kita bakalan nggak bingung lagi! Untuk pernyataan pertama, bahasa Arabnya kayak gini:
أحمد أبو محمد
Untuk pernyataan kedua, jadinya kayak gini nih:
أحمد أبوه محمد
Tuntas kan?
Kok bisa gitu ya, di bahasa Arabnya cuma beda ha doang bisa berubah makna 180 derajat walaupun kalau diterjemahkan artinya sama sih.
Yah, itu baru sekelumit dari keajaiban bahasa Arab. Masih banyak lagi kisah-kisah tentang bahasa Arab. Saksikan aja postingan selanjutnya ya…
Itu sih kalau aku nemu ide lagi :v
*ups

Bonus (horay…)

Penjabaran contoh pertama (penjabaran gramatikal = mirip programming bro…)
أحمد أبو محمد
أحمد: مبتدأ مرفوع وعلامة رفعه ضمة ظاهرة في آخره
أبو: خبر مبتدأ مرفوع وعلامة رفعه الواو لأنه من الأسماء الخمسة وهو مضاف
محمد: مضاف إليه مجرور وعلامة جره كسرة ظاهرة في آخره
Jadi, dalam bahasa Arab, setiap kata itu berkaitan dan memiliki perannya sendiri. Keren…

Download aplikasi android Muhammad Zaini DI SINI

You Might Also Like

0 komentar

Back to top